Updates from April, 2010 Toggle Comment Threads | Pintasan Keyboard

  • Aris FM 10:44 pm on 15 April 2010 Permalink | Balas
    Tags: baru, , dewa bantal, lama, legal, mati, meyakinkan, pindah, resmi, rongsokan, rumah baru, sah, tuhan, unofficial, wordpress   

    Pindaaah!!! 

    Setelah hampir setengah tahun menghuni blog ini, hari ini secara resmi, legal, sah dan meyakinkan saya mengumumkan bahwa hari ini saya resmi mempunyai rumah baru. Oleh karena itu, maka blog ini officialy menjadi blog unfficial saya *mbulet*.

    Ya posting ini sekaligus sebagai penjelasan kenapa saya ngasih judul blog saya sebagai unofficial blog. Karena sejak pertama kali bikin blog ini saya memang sudah merencanakan untuk bikin blog baru, dan blog ini hanya menjadi tempat singgah sementara. Mungkin terdengar aneh ya, kenapa ndak bikin blog official sekalian dari dulu. Ahahaha, saya memang aneh.

    Entah bagaimana nasib blog ini selanjutnya. Mungkin akan saya hapus seperti blog saya yang dulu, atau mungkin jadi barang rongsokan tak berguna. Biarlah Tuhan dan admin wordpress.com yang memutuskan nasib blog ini.

    Pada akhirnya saya mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang udah mampir kesini. Dan juga terima kasih buat Mas Dewa Bantal yang telah berbaik hati meminjamkan hostingnya untuk saya.

    Oh iya, saya hampir lupa, rumah baru saya ada disini

    Iklan
     
    • Dewa Bantal 12:29 am on 16 April 2010 Permalink | Balas

      Hahaha…. Blognya jadi dua, jangan dihapus deh.. biar keren 🙂 – “Blog gue dua!” keren kan? lol.

    • mas stein 5:59 am on 16 April 2010 Permalink | Balas

      wah, hosting dhewe, manteb! saya juga jane pengen tapi ndak ngerti caranya.

    • iLLa 1:22 pm on 16 April 2010 Permalink | Balas

      wihh dotkom euy! selamat selamat!…

    • DV 2:25 pm on 16 April 2010 Permalink | Balas

      Pindahan wae ket ndhisik 🙂

    • tary Sonora 6:37 pm on 17 April 2010 Permalink | Balas

      selamat ya untuk rumah barunya, di tunggu undangan selametannya heheh

    • Ceritaeka 3:14 pm on 12 Mei 2010 Permalink | Balas

      Meluncur ke tempat baruuu

    • Aulia 12:25 am on 23 Mei 2010 Permalink | Balas

      semoga aman2 di rumah barunya mas

    • ch0c0 9:47 pm on 4 Juli 2010 Permalink | Balas

      jangan lupa berkunjung ke tempat saya yach mas……

      dengan rumah barunya…

  • Aris FM 10:52 pm on 8 April 2010 Permalink | Balas
    Tags: boros, cukai, , impotensi, pahlawan penyakitan, pajak, penyakitan, rokok   

    Saya (mungkin) Seorang Pahlawan Pajak 

    Pak Presiden Esbeye pernah bilang kalo wajib pajak yang berdisiplin dan memenuhi kewajibannya adalah pahlawan. Dan dari pernyataan Pak Presiden itu dapat saya simpulkan bahwa saya adalah seorang pahlawan.

    Lho kok bisa?

    Oke, sekarang mari kita lihat penjelasan saya berikut ini.

    Saya ini seorang perokok. Dan anda tahu kan kalo dalam setiap bungkus rokok itu pasti ada pita cukainya (kecuali rokok ilegal). Anda juga pasti tahu kan kalo cukai itu sama dengan pajak. Nah berarti dapat disimpulkan bahwa saya (dan jutaan perokok lain di negeri ini) adalah pahlawan pajak.

    Lho kok bisa? bukankah yang beli pita cukai produsen rokok? berarti produsen rokok dong yang jadi pahlawan pajak.

    Tahukah anda kalau harga rokok itu tak akan semahal sekarang seandainya tak ada cukai. Memang iya, produsen rokoklah yang membeli pita cukai itu dari Kantor Bea dan Cukai. Dan biaya pembelian pita cukai itu kemudian dibebankan kepada konsumen. Dan besarnya cukai rokok itu mencapai sekitar 50% alias setengah dari harga rokok!

    Dan sekarang mari kita bikin hitung-hitungan sederhana. Saya setiap hari mengkonsumsi satu bungkus rokok merk XXX isi 12 batang dengan harga 8.000 rupiah per bungkus. Di pita cukainya tertera kalau tarif cukainya adalah Rp. 310/batang. Jadi dengan membeli 1 bungkus rokok ini saya telah menyumbang 3.720 rupiah kepada negara. Anggap saja saya setiap hari membeli 1 bungkus rokok merek XXX itu selama 1 tahun penuh. Berarti dalam setahun saya menyumbang pendapatan negara sebesar Rp. 3.720 x 365 hari = Rp. 1.357.800!!!!

    Duit segitu bagi saya adalah jumlah yang cukup banyak bagi saya. Tapi saya dengan sukarela (bahkan senang) menyetorkan kepada negara. Udah gitu nambah penyakit pula :(. Jadi mungkin perokok seperti saya ini bisa disebut sebagai pahlawan penyakitan :D.

    Sekian penjelasan konyol dari saya. Moral dari postingan ini adalah merokok itu tidak baik, boros, ngabisin duit, bikin gigi kuning, bikin penyakitan, bikin impotensi. Jadi mending gak usah ngerokok deh.

     
    • oglek 10:53 pm on 8 April 2010 Permalink | Balas

      *ngisep rokok dulu ah*

    • iLLa 12:02 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      hahahahaha… ngakak baca postingan ini.
      sy blum pernah ngitung2in pajak saya tuh, dah diitungin sama kantur 😀 jadi ga perlu ngerokok buat ngasi pajak, hehe…

    • Yessi 12:49 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      wah kalo semua orang nggak merokok pada bangkrut dong pabrik rokoknya.. 😛

    • fanz 1:58 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      wah maas bener juga yah. perokok emang orang yang taat pajak 🙂

    • Bantal 5:23 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      Moral dari cerita ini: Ga usah jadi pahlawan, karena pahlawan itu hanya membawa keuntungan untuk negara, tapi kehancuran buat diri sendiri. Negara gak peduli dengan nasibmu.

      *sadisssss

    • nanaharmanto 5:30 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      Wah, itung-itungan pajak dari rokok…
      setau saya, salah satu penyumbang pajak terbesar negeri ini memang dari rokok (legal).
      hmm…sehari ngabisin 1 bungkus?

    • Sugeng 10:36 pm on 9 April 2010 Permalink | Balas

      ini ngitung cukai rokok apa nyesel karena sudah jadi pahlawan yang berpenyakitan ❓ 😕 😆 kalo aku sih milih berseberangan dengan negara soal cukai rokok yang banyak memberi pemasukan terbesar tapi aku menjalani peringatan pemerintaj yang ada dibungkus2 rokok itu takut janin di perutku terkontaminasi oleh asap tembakau

    • oelil 9:14 am on 10 April 2010 Permalink | Balas

      wahahaha..bener juga ya..baru sadar kalo selama ini saya ikut menyumbang pendapatan negara..heheheh

    • marsudiyanto 4:42 pm on 11 April 2010 Permalink | Balas

      Makasih sudah dihitungkan pajak saya, karena saya juga merokok, juga sehari sebungkus…

    • darahbiroe 6:20 pm on 11 April 2010 Permalink | Balas

      hahahah begitu yaw
      tapi saya bukan perokok namun q yakin semua orang adalah pahlawan pajak hehehe
      salam
      😀

    • annosmile 5:53 am on 12 April 2010 Permalink | Balas

      perokok terpaksa rajin bayar pajak..hihihi

    • DV 7:46 am on 12 April 2010 Permalink | Balas

      Mending sisan ra ngerokok kalau artinya adalah tidak membayar pajak dan tidak memberi Gayus uang untuk pergi melancong ke Singapore 🙂

    • mas stein 11:49 am on 13 April 2010 Permalink | Balas

      angkat rokoknya gannn!! :mrgreen:

    • nahdhi 1:08 am on 14 April 2010 Permalink | Balas

      Aku gak oleh ngrokok karo ibuku. wah nasib durung duwe penghasilan dhewe. durung iso ngadeg dhewe….

    • soewoeng 4:39 pm on 14 April 2010 Permalink | Balas

      weh punya npwpngak bos?

  • Aris FM 5:11 pm on 5 April 2010 Permalink | Balas
    Tags: , technorati, update   

    B6CUCP2QEC29 Ceritanya sedang mengklaim … 

    B6CUCP2QEC29

    Ceritanya sedang mengklaim blog di Technorati. Ya udah anggap aja ini sebagai update 😀

     
  • Aris FM 9:16 pm on 4 April 2010 Permalink | Balas
    Tags: hoasyuu, hobi, kebiasaan, misuh, pisuh, pisuhan   

    Budayakan Misuh 

    Misuh, adalah sebuah kata kerja dalam Bahasa Jawa yang berasal dari kata dasar pisuh. Kalau diterjemahkan ke Bahasa Indonesia artinya adalah umpatan atau pengungkapan rasa kesal.

    Dalam kehidupan sehari-hari kita (atau mungkin cuma saya) acapkali kita misuh, baik disengaja maupun tidak sengaja. Ya misuh merupakan naluri dasar setiap orang. Di belahan dunia manapun kita bisa menjumpai orang misuh, tentu saja dengan bahasa mereka masing-masing.

    Sebagai orang jawa, saya merasa beruntung karena koleksi pisuhan dalam bahasa Jawa amat sangat lengkap sekali ragamnya :D. Kalau anda ingin mencoba mempelajari berbagai pisuhan khas Jawa, silakan kunjungi Direktori Pisuhan ini.

    Saya sendiri tergolong orang yang rajin misuh. Apalagi kalo mood lagi jelek, seluruh direktori pisuhan yang tersimpan di otak saya pun akan terlontar dengan mudahnya. Jangan dibayangin deh gimana kalo saya lagi misuh :P.

    Tapi misuh itu juga harus lihat-lihat tempat juga lho. Kalau sedang maen bareng teman, bolehlah misuh sekasar-kasarnya. Mau pake pisuhan legendaris macam :ndhasmu, asu, bajingan, dapurmu dll pun saya kira ndak masalah. Tapi kalo sedang sama orang tua janganlah misuh seenaknya. Pernah suatu kali saya sedang jalan bareng bapak saya, tiba-tiba kaki saya tersandung sebongkah batu sehingga spontan saya bilang “hoassyuu”. Anda boleh membayangkan bagaimana reaksi bapak saya waktu itu. Dia menjewer saya :(.

    Misuh memang bukanlah kebiasaan yang baik, tapi tak bisa dipungkiri kalo misuh merupakan bagian yang tak terpisahkan dari hidup kita. Bisa dikatakan hidup itu hampa tanpa misuh :D. Selamat misuh.

     
    • annosmile 9:33 pm on 4 April 2010 Permalink | Balas

      tiada hari tanpa misuh kang..
      cukk…juancukk

      • Dewa Bantal 9:42 pm on 4 April 2010 Permalink | Balas

        Pisuhan favoritku, “COK” — pisuhan lemah lembutku: ” asu” xD

    • Dewa Bantal 9:41 pm on 4 April 2010 Permalink | Balas

      Pisuhan direktori nya kurang lengkap, kok gak ada organ manusia? 😀

      “KONT.. JEM.. IT… TEM… SIL… SU… dll dsb xD”

      Btw tau nggak Bajingan itu pengendara pedati, yang ditarik sapi.

    • IKHSAN 10:07 am on 5 April 2010 Permalink | Balas

      paling ASSSYEM,nek aku 😀

    • alrisblog 2:21 am on 6 April 2010 Permalink | Balas

      Saya berkunjung malam menjelang pagi, oglek. Gak misuh sih….

    • DV 7:56 am on 6 April 2010 Permalink | Balas

      Aku paling seneng misuh asu soale aku pancen seneng asu! Yo pho ra, Su? 🙂

    • Vicky Laurentina 11:23 pm on 6 April 2010 Permalink | Balas

      Dooh..saya berhenti misuh sejak dua tahun lalu. Soalnya tidak baik untuk kesehatan.

    • hitamputih 9:21 pm on 8 April 2010 Permalink | Balas

      Ada gak ya penelitian manusia yang suka misuh Vs yang gak suka misuh….:)

    • oelil 9:16 am on 10 April 2010 Permalink | Balas

      dapurmu glek….. (memberdayakan lagi misuh..hehhehh)

    • Rio 11:51 am on 7 April 2011 Permalink | Balas

      kerja tidak berguna..
      meminta tolonglah dengan sabar dan shalat..

    • ihsan 7:10 am on 4 Juni 2011 Permalink | Balas

      lebih baik kita budayakan misuh yg baik aj dech semacam istihgfar,dan teman temanya

    • Aufiya Ilhamal Hafizh 7:01 am on 26 Februari 2012 Permalink | Balas

      mbokne ancukkkkk…..

    • Allief Nuriman 12:39 pm on 14 Juli 2012 Permalink | Balas

      ASU KON IKU!!!

    • Agustus Sodrowipojo 8:17 pm on 10 Maret 2013 Permalink | Balas

      Asu, COK!!!

  • Aris FM 8:43 pm on 1 April 2010 Permalink | Balas
    Tags: , konsistensi   

    Menjaga Konsistensi itu Tidak Gampang 

    Masih ingat dengan proyek #365screenshots saya?

    Saat memulai proyek ini sebenarnya niat saya cuma pengen ikut ngeramein proyek #365shots yang sedang gencar-gencarnya waktu itu. Tapi saya melupakan satu hal, saya lupa bahwa dengan membuat proyek ini saya lalu terikat dengan sebuah komitmen untuk selalu konsisten mengupdate screenshots setiap hari.

    Bicara masalah konsistensi, ada banyak sekali faktor yang mempengaruhinya. Mulai dari niat, kesempatan, dan tentu saja sarana yang memadai. Gangguan tentu saja tak kalah banyak, mulai dari kemalasan, hilangnya ide, faktor teknis (mati listrik, koneksi internet tiba-tiba hilang dsb) dan juga faktor non-teknis semisal tiba-tiba kita sakit dan berbagai gangguan lainnya.

    Kembali lagi ke proyek #365sreenshots. Sejak saya memulainya tanggal 23 Januari silam sampai akhir Maret saya hanya berhasil membuat screenshots sebanyak 60 kali. Bolong 8 kali karena seharusnya sampai akhir Maret kemarin harusnya sudah 68 kali *kalau gak salah :P*.

    Memang sih tidak ada yang menyalahkan kegagalan saya itu. Tapi dari kasus ini ada pelajaran berharga yang bisa saya ambil. Menjaga konsistensi itu tidak gampang, apalagi untuk jangka waktu yang lama.

    Saya masih punya waktu 297 hari lagi untuk membuktikan konsistensi saya. Semoga saja saya bisa!

     
    • oelil 1:13 am on 2 April 2010 Permalink | Balas

      wes ..dikasih toleransi…dirapel wae… gak dosa kok

    • DV 4:34 am on 2 April 2010 Permalink | Balas

      Ayo maju terus! Konsistensi pancen abot, tapi nek iso ngalahke, kowe iso ngalahke urip…
      Glek, aku mau nyoba follow blogmu neng fb tapi kok diomong nek blogmu doesnt exist?!?

    • iLLa 8:31 am on 2 April 2010 Permalink | Balas

      pasti bisa! you can if you think you can, hoho..
      nulis gini mang lebih gampang dari ngebuktiinnya yak 😀

    • Dewa Bantal 7:03 pm on 2 April 2010 Permalink | Balas

      Harus bisa. Kalau gak bisa kita putus! Aku tak mau tahu!

    • Yessi 11:38 am on 3 April 2010 Permalink | Balas

      sepertinya masalahnya bukan bisa tidak bisa..tapi mau tidak mau 😉

    • chiekebvo 10:03 pm on 3 April 2010 Permalink | Balas

      man jadda wajada 🙂

    • nahdhi 1:45 am on 4 April 2010 Permalink | Balas

      Lha ya memang susah mas. lebih mudah buat statement tapi bukan menjaganya… iya to….

      • oglek 7:53 pm on 4 April 2010 Permalink | Balas

        susah sih gak mas, tapi memang tidak gampang *tidak gampang ama susah emang beda ya :P*, buktinya sampai sekarang saya masih cukup konsisten. Doakan saja semuanya berjalan lancar 😉

    • mas stein 2:49 pm on 5 April 2010 Permalink | Balas

      komitmen tanpa bukti hitam di atas putih yang bersifat mengikat secara hukum memang susah dilaksanakan mas, lain kalo saya, berhubung sudah kontrak ya mau ndak mau dilaksanakan. kontraknya berjudul perjanjian utang, 10 tahun, jiyan!

    • Viki 4:03 pm on 6 Januari 2015 Permalink | Balas

      That’s an apt answer to an inietestrng question

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Balas
e
Sunting
o
Show/Hide comments
t
Pergi ke atas
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Batal