Cekerholic

Ceker ayam, jahe anget, sate kenyel dan tahu bacem. Makanan inilah yang paling sering saya makan setiap harinya, selain nasi tentunya. Tidak ada yang istimewa memang, semuanya adalah makanan yang hampir pasti tersedia di setiap warung angkringan.

Diantara sekian banyak menu makanan di angkringan, hanya satu yang jadi menu wajib saya, yaitu ceker ayam. Kalo ndak ada ceker ayam di angkringan, jangan harap saya mau mampir kesana. Jadi bagi saya angkringan itu identik dengan ceker ayam, kalau ndak ada ceker berarti bukan angkringan 😀

Lalu berapa ceker yang biasanya saya makan setiap hari?

Ndak tentu sih sebenarnya, tergantung kondisi perut dan mulut juga. Soalnya pegel juga kalo harus menggerogoti ceker banyak-banyak. Tapi minimal saya habis 3 lah. Kalau maksimal sih ndak terbatas, pernah sekali makan habis 15! 😀

Dan gara-gara hobi saya ini, temen saya sampe ngasih julukan yang aneh banget, CEKERHOLIC. Hihihi, mungkin saya emang pantes dijuluki pecandu ceker ya.

Kenapa harus ceker, kenapa bukan sayap atau dada atau kepala? ceker kan cuma tulang doang.

Ndak tau juga sih kenapa saya suka ceker, mungkin karena ceker itu punya jari 4 ya :D. Dibilang enak ya gitu-gitu aja rasanya. Ya pokoknya asyik aja makan ceker. Jangan tanyakan mengapa, karena ku tak tahu *eh ini lagunya Numata ya*

Iklan