Anak Betawi Doyan Korupsi?

SI MAMAT ANAK BETAWI ASLI

Hello ‘Mat.. Elo ‘Mat

Si MAMAT Anak Pasar Jangkrik
Usahenye jualan batu akik
Dari batu kecubung sampai mirah delima juga ade kalimaya

Nyadarin jamannye repormasi
gak useh ragu mencari rejeki
Lebih baek mandiri usahe sane sini
yang halal yang kite cari

MAMAT emang anak Betawi asli
tapi paling anti sama korupsi

Denger pejabat yang boongin rakyat
disumpahin idupnye melarat
Cite-cite si MAMAT membangun masa depan
pedagang kecil bisa mapan cukup sandang dan pangan
Sekoleh anak lancar biar bisa jadi orang

Elo kan sebagain anak Betawi ‘Mat
Elo cari deh terobosan baru buat nembus pasaran dunie
Sekarang elo tinggal di Pasar Jangkrik
siapa tau besok tinggal di Real Estate

Lagu ini adalah OST sebuah sinetron di sebuah TV Swasta dengan judul yang sama. Saya sendiri hampir tidak pernah menontonnya, mungkin anda pernah atau bahkan senang menontonnya?

Lalu apa yang aneh dengan lagu ini?

Sebenarnya tidak ada sesuatu yang istimewa sih dalam lagunya Bang Benyamin S. ini. Saya cuma tergelitik dengan salah satu bagian dari liriknya.

Coba perhatikan baris lirik ini : MAMAT emang anak Betawi asli, tapi paling anti sama korupsi.

Kata-kata “tapi” dalam baris tapi paling anti sama korupsi seolah menjelaskan kalau MAMAT adalah pengecualian dari anak Betawi lainnya. MAMAT anti korupsi, dan anak Betawi yang lain nggak anti korupsi, begitu kira-kira analoginya.

Tampaknya Atjep S, pencipta lagu ini, sedikit kurang cermat saat menyusun lagu ini. Mungkin lebih tepat kalau kata-kata “tapi” diganti dengan kata “dan juga” atau “dan” saja menjadi seperti ini :

MAMAT emang anak Betawi asli, dan juga paling anti sama korupsi.

Walaupun tampaknya sepele, tapi kalau disimak secara teliti kata-kata itu sedikit mengandung unsur SARA, yaitu menganggap kalau Anak Betawi doyan tidak anti korupsi. Setidaknya menurut logika saya. Bagaimana menurut anda?

Iklan